Minggu, 13 Mei 2018

-----

4#Do(not)Fun

Atta      :
Kinuy!
Sombong bat lo, Nuy! Gue di rumah, nih. McD, yuk... Siap-siap sana, gua jemput 10 menit lagi.
Me       :
Yah, Ta gak bisa. Gue mau pergi, Ta
Atta      :
TUMBEN LO, NUY!!! Mo kemenong??
Ama siapa?????
Oyy
.....
.....
          Aku mengabaikan pesan terakhir Atta, karena lima menit lagi Fandy sampai rumahku. Gak lucu kan, ya kalau Fandy sudah duduk menunggu di sofa, aku masih berlarian mencari pentul. Aku pastikan kali ini, Fandy akan bertemu bunda untuk yang pertama kalinya.
           “Nan, temen kamu udah nunggu, tuh dibawah. Itu si Fandy itu? Mama kira yang mau jemput kamu Atta. Gak pernah main lagi tu anak.” Sembari masuk kedalam kamar dan membawa lipstick yang beberapa waktu lalu bunda pinjam.
          “Apasih, Bun? Kok Atta, deh. Gak fokus ya dari kemarin aku cerita panjang tentang Fandy. Gak tau deh tu, Atta lagi sibuk sama pacarnya kali.”
         “Fandy anak teknik elektro itu? Cakep, sih. Tapi masih cakepan Atta. Demi apasih, Nan, Atta punya pacar? Gagal dong bunda tanya-tanya.” Seperti anak gaul dong, bundaku.
       “Ya iyalah cakepan Atta, orang bunda sering ketemu dia. Lah, bun jangan ngaco please....” Seruku sambil memoleskan blush on di pipiku. Ciee pakai blush on. Biasanya lipstick dioles ke pipi. Diajarin bunda.
          “Siapa pacar Atta???”
         “Bunda kepoo, nanti dulu deh, Bun. Aku juga gatau, sih. WA aja sana Attanya, punya kan? Aku kan mau pergi kasian Fandy nunggu lama. Bunda udah ketemu Fandy?”
          “Udah, sih. Tapi, bunda bingung ngomong apa. Bunda di kamar aja, deh.”
          “Yaudalah, aku kebawah ya, bun...”
        Sepertinya, aku akan melewati hari ini bersama Fandy. Dengan alunan musik korea yang sengaja ia putar karenaku, ia turut menggoyangkan kepalanya. Tanpa obrolan tengah perjalanan ini. Fandy fokus dibalik kemudinya dan aku yang sedari tadi mengikuti lirik lagu yang diputarnya.
I don’t know why... (lupa lirik) no no no no...
Make me feel so high, michigesseo nal meomchul sun eopseo...
You make me feel so high... I’m so crazy... (lupa lirik)
I’m feelin’ so energetic, oneul bam duri out of control yeah I’m feelin’ so energetic....
Ou yeahh...
#Now Playing-Wanna One_Energetic
        Tak lama setelah satu album hampir diputar mengiringi kemacetan jalan menuju Dufan, Fandy membuka mulut. Ternyata nguap.
       “Ngantuk ya, Fan? Ngantuk gara-gara gue nyanyi apa pusing dengernya?” Tanyaku sambil mengecilkan musik di mobil.
           “Wakakakakaa... sbenernya pusing dengerin lo yang lupa lirik, tapi gak papa deh kan lo yang nyanyi. Apa sih yang enggak buat Kinan.” Seperti biasa, senyum setengah bibir dan menaikkan alis.
        “YAELAH, NDRO SA AE!!. Masih lama apa, ya. Capek duduk. Semacet inikah? Berapa jam lagi, Fan? Ini udah hampir sealbum, heett...”
            “Justru gua berharap macet terus. Biar bisa lama-lama sama lo, Nan.”
            “Eh, bodo amat gitu terus. Kambing juga.”
            “Mau ngapain disana?”
          “Ngapain, ya... Make tiket yang dari Fandy, sih.” Jawabku sambil memasang sabuk pengaman. Sudah setengah jalan, tapi lupa memakai sabuk. Untung nyanyinya masih bisa dikrontrol, kalau enggak udah naik ke dashboard kali karena gak pakai sabuk. Tapi, kok Fandy gak ngingetin, ya. Adakan, lelaki macam itu.
          “Lah iya, belom pake seat belt. Untung gak ada papol, Nan.” Ledeknya sambil tertawa geli.
      “Lo kok gak kayak si itu, tuh. Siapa paracarnya Awkarin dulu. Si siapa dah lupa namanya. Kalo jalan sama Awkarin selalu makein seatbelt ke Karin.” Tanya ku sambil berusaha mencari ponsel untuk mencari lelaki yang ku maksud.
        “Siapa anjir. Gaga????? Wah, suka nonton ya lo, Nan. Emang, kalau gue kayak Gaga, lo mau jadi Awkarinnya?” Sepertinya ia mengurangi kecepatan mobilnya.
        “Hah? Ya gila kali ah. Pegel, cui duduk gak sampe-sampe.” Fandy hanya melirik sambil setengah tersenyum.
          Setelah sampai, hari ini weekdays dan dufan lumayan sepi. Tidak perlu menunggu lama untuk mengantri. Lagi pula, wahana yang kunaiki benar-bener cupu. Aku sebenernya senang berwisata disini, tapi apalah daya, jantungku sudah lebih dulu sakit melihat orang-orang berteriak. Ragunan better then Dufan. Cupu lo, Nan!!!
            “Kita naik gininan, Nan?”
            “Hehe... gue menetralisir detak jantung gua naik ini dulu, ya. Jadi, lo kudu ikut.” Maaf ya, Fan. Kita naik komidi putar. Pasar malem kali ah komidi putar.
         “Netralisir apaan anjir, naik yang serem aja belom. Pasar malem deket rumah gue juga ada ini mah.” Keluh Fandy sambil menunduk malu. Tubuhnya yang tinggi tidak pantas naik wahana ini, berbeda denganku yang masih pantas.
           Sebenarnya, aku bukan tipe orang yang senang bermain di outdoor. Bukan karena tidak tertarik, tapi karena kepalaku yang tidak bisa diajak kerja sama. Jika terlalu lama aku terkena sinar matahari siang, kepalaku akan pusing dan kemungkinan mimisan. Itulah sebabnya aku tidak ingin menambah masalah dengan menaiki wahana yang menantang adrenaline.
          “Coba list tadi kita naik apa aja?” Tanyanya sambil menyodorkan eskrim yang baru saja ia beli.
           “Naik gajah bledug, kora-kora, terus ke hello kitty adventure, ice age, rumah miring, sama apa tu glow glow tadi. Audah.”
            “Menantang adrenaline banget, ya Nan. Yang penting Kinan happy.”
            “Wakakakakkk... maaf ya jadi gak naik yang laki banget. Gue takut soalnya.”
            “Agak nyesel, sih ngasih tiket ini. Tapi yang penting seharian sama Kinan.”
          Eskrimnya nikmat sekali ditengah teriknya matahari siang. Eskrim vanila dengan cone yang crunchy (yaiyalah). Jadi teringat patbingsoo. Tiba-tiba ingin makan patbingsoo, bukan bersama Fandy tapi Atta. Seperti rindu. Aku rasa, hari ini tidak semenyenangkan yang diharapkan Fandy dan juga aku. Aku menikmati eskrimku sambil memperhatikan orang-orang yang berlalu lalang didepanku. Sesekali aku menyadari Fandy yang melirikku lalu kembali menatap kedepan. Hal yang sama juga kulakukan. Situasinya terasa canggung. Sesekali aku mengayunkan kakiku, menyipitkan mata karena terik matahari, dan menjilat eskrim yang semakin lama semakin mencair. Oh iya, aku lupa belum membalas pesan terakhir Atta. Tapi, tidak mungkin aku membuka hp, karena fokusku akan terbagi dan itu akan lebih terasa canggung. Aku yakin, Fandy akan marah dan merebut ponselku. Enggak juga sih, tapi.
           “Itu meleleh, Nung.” Menarik eskrimku dan membalutnya dengan tisu yang baru.
           “Cuy, untung gak jatoh eskrimnya. Pelan-pelan, kalau jatoh nangis banget gua.”
       “Ya, gua beliin yang barulah, yakali.” Fandy kembali menatap pohon didepannya. “Pantai, yuk. Nikmatin ombak. Makan seafood, suka kan?” Ajak Fandy yang sudah lebih dulu berdiri.
      “Langsung ke restonya aja, ya? Gausah liat ombak gimana? Udah sore, masa ngantuk.”
          “Kebiasaan kan. Yaudah, yuk.”
         Akhirnya Fandy mengiyakan dan saat ini kami sedang menikmati sore di restaurant seafood. Aku memesan udang asam manis, sedangkan Fandy memesan cumi-cumi bakar. Sebagai tambahannya kami memesan gurame sambel mattah. Sebagai pelepas dahaga Fandy memesan es kelapa muda, sedangkan aku tertarik dengan es jeruk. Selama kami menunggu makanan, memang lebih banyak diam. Aku menatap gelombang ombak, serasa ingin menceburkan diri agar segar. Sayup-sayup mata kantukku sangat ketara. Beginilah resiko membawa bayi sampai sore hari tanpa stroller
          “Nan, ngantuk parah? Ah payah. Tukang molor banget, deh.”
          “Iya beneran ini, makanya pengen cepet-cepet nyender.”
          “Lo seneng gak hari ini?” Tanya Fandy dengan penuh harap.
         “Ya seneng lah, Fan. Ketawa girang ketakutan dari tadi pagi masa gak keliatan happy, sih. Berarti misi lo berhasil dan dufan benar-benar membantu lo hahaha...” Tapi, memang benar Fandy membuat aku tertawa senang sedari pagi. Tanpa ingat tugas kuliah, bahkan Atta. Sampai aku lupa membalas pesan terakhirnya.
10.30 (Line)
Atta      :
Nuy, lo tau kan gue udah jadian sama Reina? Gue yakin lo pasti tau walaupun gue belum kasih tau. Habisnya gue mau cerita, tapi lo jarang-jarang dan gak mood gitu bales line gue. Gue juga gamau ganggu lo sm si elektro itu, sih.
Atta missed call (10.57)
Atta missed call (11.30)
Atta missed call (12.00)
Oh, lo masih sama si elektro ya? Yaudah deh.
Me       :
ATTAAA... SORRY BARU BALES BANGET. Iya gue tau kok dari ig nya Rei. Cuma gue emang gmau nanya dl ke lo, nunggu lo sndri yg cerita gitu. Terus kenapa, Ta?
Atta      :
Lo udah balik? Tadi gua ke rumah lo, kata bunda lo pergi sama Fanda, eh Fan siapa gitu. Itu si elektro kan?
Gue butuh telinga hehe, makanya gue ngajak lo ke McD
Me       :
DEMI APA LO KE RUMAH??!! Yaampun maaf, Ta. Tadi gue gak sempet bales, gak enak sama Fandy udah nunggu.
Belom balik, masih makan. Iya, telinga gue selalu siap, kok. Gimana?
Atta      :
Iya kan gue bilang 10 menit lgi sampe. Mana pernah w boong.
Nanti aja klo di rumah. Gak enak elektronya di anggurin. Have fun.
         “Siapa, Nan? Bunda, ya? Kemaleman kayaknya gue minjem lo nya, nih...”
       “Ah, iya nih bunda. Nanya udah pulang apa belum. Tapi, yaudahlah kita makan dulu. Kelaperan nanti dimobil.”
      Ah, kenapa aku jadi gelisah. Ini kali pertamanya Atta merasakan perlakuan jutekku tanpa kesahalannya. Aku juga tidak sadar selama aku dekat dengan Fandy, aku sudah terlalu sering mengabaikannya. Pernah dulu satu hari aku tidak menanggapi Atta sama sekali, lalu dia datang kerumah tidak menemuiku, melainkan menemui bunda dan dia bilang ke bunda, “Bun, bilang Kinan maaf. Atta gak sengaja. Gitu aja, bun. Gak usah, Atta gak usah makan (padahal bunda tidak menawarkan makan), Cuma mau titip kalimat itu ke bunda. Kinannya gak bales, bun. Sampein ya, bun. Assalamualaikum.” Iya, waktu itu karena dia mengajakku pulang bersama, tapi karena dia sedang masa pendekatan dengan Reina, dia lebih memilih pulang bersama Reina yang padahal aku sudah menunggunya selama satu jam. Kejam memang kadang. Otaknya suka buntu. Makan tuh oli.
    "Iyalah, masa gue balikin anak orang dalam keadaan kelaperan. Nanti niat gue terurungkan.”
        “Niat apaan? Bikin gue hidup sehat? Wakakakkk ada aja lo, Fan Fan.”
        “Niat gue banyak buat lo.”
      Boom!!! Pasti kalau ikan punya banyak nyawa, gurame ini akan hidup kembali dan menyosor bibir Fandy yang selalu membuat aku tercengang dan budeg tiba-tiba. Tapi kalau kata Nindy, budegku permanen.
      Kami berdua menikmati makan malam dengan alunan musik pop dan angin yang semilir. Udangnya enak, tapi jelas lebih enak udang buatan bunda. Guramenya juga enak, tapi lebih enak gurame buatan mamanya Atta yang waktu itu Atta bawa ke kampus. Cumi-cuminya enak, tapi lebih enak cumi-cumi buatan ibunya Fandy, katanya. Ya, aku berharap bisa juga mencobanya agar terlihat imbang dan adil. Lucu ya...
          “Fan, gue ke toilet dulu ya. Titip hp sama tas.” Izinku meninggalkan nasi yang sudah kusendok karena aku kebelet. Kebelet buang air kecil, kok.
           “Siap bosku. Buruan, jangan ngompol!!”
          Lalu, aku berlari menuju toilet yang belum aku ketahui posisinya. Mencari toilet dan mbak-mbak restauran sangat membuang-buang waktu dan tenagaku untuk menahan, bahaya kalau ngompol, nasibku akan berakhir seperti Gya yang turun dipinggir jalan. Tapi, karena Fandy yang takut mobilnya bau pesing. Hehe...
18.30
Atta      :
(Sticker hug)
Ketinggalan stickernya, kan kurang afdol kalo gak pake sticker. Wkwkwk
Atta missed call (18.33)
Atta missed call (18.34)
Masih diluar apa? Lama banget :(
         Aku melanjutkan makan malamku yang sempat tertunda. Nasi yang sudah siap ku masukkan mulut sudah dingin. Tanganku masih memegang tisu toilet, jorok. Aku lupa membuangnya. Nasiku sudah dingin, sepetinya AC nya terlalu dingin. Rasa lauknya juga sudah beda. Aduh Kinan, padahal gak sampai sepuluh menit ke kamar mandi masa udah beda rasanya. Sepertinya perbedaan rasa makanan hanya alasanku. Tapi, ada sesuatu yang harus cepat-cepat aku tangani. Ah iya, Atta. Anak kecil itu kupastikan sedang menungging diatas kasur sambil memeluk guling, menunggu pesan masuk. Aku yakin.
         Berkali-kali Fandy menyatakan perasaannya, membuatku sama sekali tidak tertarik untuk menjalin kasih dengannya. Memang dari awal aku terpesona, apa dengan itu menandakan aku siap menjalin hubungan dengannya? Sama sekali tidak. Malam ini adalah malam yang paling ku takuti kehadirannya.
            “Nan, udah makannya?”
            “Udah ah, kenyang. Udah ngantuk juga gitu jadi kayak gak mood.”
           “Kayaknya gue tau kenapa selama ini lo selalu ngehindar kalau gue berusaha nyatain perasaan gue, Nan.”
            HAMPIR NYEMBUR ES JERUK YANG UDAH GAK ADA RASANYA.
           “Uhuk, maksudnya??” Tanya berusaha menetralisir detak jantung dan getar suaraku.
           “Yaudah gue jujur aja, deh. Lo gak bisa dikodein ya soalnya. Gue suka sama lo, Nan. Kayaknya bukan sekedar suka, deh. Tapi udah nyaman. Kalau gue stuck di lo gimana? Gue gamau basa-basi nunggu. Gue takut keduluan orang lain, Nan. Tapi, lo selalu minggir kalau gue tanya.”
          “Sejak kapan, Fan? Aduh, jujur sebenernya gamau sampe sejauh ini, tapi ternyata kita emang jauh, ya.” Ini baru to the point banget. Selama ini, dia gak pernah sejelas ini. Ya hanya, kode-kode yang penuh makna. Tapi, aku pura-pura bodoh.          
          “Lo pasti tau dari kapan, Nan. Enam bulan kita sama-sama lumayan lama, loh. Lo racun banget. Bikin gue nyaman secepat itu, biasanya gak segininya. Tapi, mungkin gue kalah sama Atta, ya? Gua gamau keduluan dia, Nan.”
          Gosh! Kenapa sefrontal ini. Benarkan, malam yang ku khawatirkan datang juga. Inisih namanya sudah ngantuk, tersiram air. Gak jadi ngantuk. Kenapa jadi bawa-bawa Atta.
        “HAH??? Atta? Lo kenal?” Mataku terbelalak. Dia kenal Atta? Tapi, Atta selalu bertanya siapa anak elektro itu. Nahlo, Kinan. Bukannya apa, sih tapi jadi salah paham.
            “Enggak. Nebak aja. Udah, yuk. Pulang aja gue juga ngantuk, Nan lo juga gak bakal jawab, kan. Udah ketebak, ah. Bunda nanti telpon lagi, atau Atta hehehe...”
          Gak mungkin. Alasannya sangat tidak masuk akal. Aku harus memecahkan misteri ini. Kenapa dia bisa tau Atta? Kenapa juga dia bilang kalau aku selalu menghindar karena Atta? Artinya, dia menganggap bahwa Atta seseorang penting bagiku, lebih penting dan berharga dari Fandy, jadi dia pesimis (?) iya, sih Atta lebih-lebih dari dia, tapi tau dari mana dia. Duh, ramalanku bahwa hari ini tidak akan sehappy dan seseru yang Fandy dan aku harapkan terbuktikan sudah. Lalu, aku tidak bisa berkata selama perjalanan.
***
            “Nan, gue gak ketemu bunda, ya. Lo langsung masuk aja. Udah terlalu malem juga.”
        “Hmm... Yaudah deh. Oh iya, Fan, makasih ya... Gue happy banget hari ini. Gue makasih sama dufan bisa bantu Fandy bahagiain gue. Hehehe...” Oh shit man! Aneh banget nih. Awkward parah. Aku tidak pernah merasakan secanggung ini. Pasti banyak pertanyaan di otak Fandy yang harus aku jawab dan luruskan. Tapi, ah yasudahlah.
            “Nan...” Menarik tanganku dengan energinya yang dikurangi. Deg!!!!
            “Ya???” Tutup pintu mobil lagi, deh.
           “Itu mobil siapa? Parkir di depan gerbang kamu?” Iya, Fandy parkir di depan gerbang rumahku tepatnya di belakang mobil yang juga sedang parkir. “Wah gila, deg-degan banget gue liatnya, Nan.”
            “Liat apaan anjir?!! Gue gak liat.”
          “Sableng tuh asli dah, umur sekita udah boleh liat begituan belum, sih????” sambil menunjuk kearah mobil di depan kami. Aku yang justru fokus  pada jarinya, juga turut deg-degan.
       “Fandy pea!!” Ternyata bukan seperti yang Rasyid dan Disa lihat si Seaworld. Walaupun sama-sama di tempat parkir, tapi ini bukan dua sejoli yang sedang berkecimpung di dunia percintaan pada malam hari. Syukurlah hanya sepasang kucing yang tertangkap tidur bersama. Konyol.
          “Hahahaa.. biar gak bingung lo, Nan.” Tiba-tiba hening. “Masuk sana. Selamat malam yang ternyaman. Semoga tidurnya nyenyak.”
          See? Fandy bersikap seolah tidak sedang terjadi apa-apa. Padahal, aku merasakan sesuatu yang belum beres antara kami. Fandy memang selalu begitu, dia selalu bersikap menyenangkan dalam keadaan apapun. Tapi, tadi di mobil suasana yang sangat menegangkan, aku takut. Ternyata, Fandy lebih memilih bungkam dan menggantinya dengan gurauan yang justru membuatku semakin khawatir.
            “Iya, Fan. Makasih yaaa...”
            Jleb... budeg seketika.
            “Salam buat Atta, semoga bisa jagain lo.”
       Itu terdengar berbisik. Ya Tuhan, kenapa seperti sinetron. Ini bukan yang seperti dipikirkan Fandy, tapi aku bingung bagaimana menjelaskannya. Aku juga tidak tahu awal mula Fandy kenal Atta. Ah, Tuhan nyenyakkanlah tidurku malam ini.
Share:

Rabu, 11 April 2018

-----


3#Bungkus Kado Buzz

        “Kinan, si Fandy nyariin lo masa, Nan. Gila kali ya dia, gak punya rasa bersalah banget sumpah.” Keluh Nindy ketika ia baru duduk dikursinya yang tepat berada di depanku. Jelas Nindy tidak dengan nada yang lembut. Sambil menaruh tasnya dan memutar tubuhnya dengan kasar kearahku.
          “Waduh, masih pagi, Nin. Santai dong. Gua aja biasa aja ahahahaha...”
        “Gak mungkin lo santai, lo pasti kepo. Gua tau isi hati lo. Nih, ya tadi gue ketemu Fandy di halte, dia ngalangin gue jalan, ya gue berhenti dong ya. Terus dia nanyain lo, sumpah gue udah males banget, rada eneg gitu liat mukanya tanpa dosa banget sumpah deh. Dia masih line lo?” tanya Nindy dengan penuh semangat dan emosi yang sangat dalam.
        “Nanya apa, Nin? Hmmm... enggak line gue sama sekali deh perasaan. Udah gue block juga. Tapi, lima menit kemudian gue unblock lagi, deng wahahahaa...”
           “Agak bloon juga ya lo, Nan. Kayak gini, nih yang mancing. Tapi dia sama sekali gak bahas masalah itu? Ih bener-bener, deh. Benci banget gue. Kenapa lo diem aja sih, Nan? Lo tuh di dzalimi, Nan. Melek napa, masih aja diem, heran gue.”
       “Yaaa... Gimana ya, gua udah males juga, sih. Lagian udah sebulan yang lalu. Bodoamatlah, urusan dia sama Tuhan sekarang.”
           “Lo tuh semacam tolol atau legowo sih? Heran gue, kalau gue jadi lo mah, hih gua telanjanginlah, bodoamat.” Jelas Nindy sambil merobek kasar kertas yang akan dia gunakan untuk menulis
           Fandy Bagasditya, mahasiswa jurusan teknik elektro angkatan 2014. Kisah singkat yang pernah aku alami bersamanya justru membuat kami saling menjaga jarak. Padahal, kami saling mengawalinya dengan baik dan mengakhiri yang seharusnya berakhir dengan baik. Aku yang membuka tali silaturahim dengannya justru merasa sia-sia dan tak berarti. Aku merasa mungkin ada yang salah pada dirinya, sehingga membuatnya menghindar.
            “Ya, kan gara-gara lo juga, Nin. Seandainya, buku lo gak jatoh dia gak akan nemuin gue. Jangan teledor makanya!”
         “Lo juga sih, Nan. Segala ngepoin dia di mawapres. Dari sekian banyak lelaki di mawapres, kenapa lo kepo banget sama dia, deh?”
        “Gatau, ya. Mukanya gak asing soalnya, Nin. Tapi, gak ada hubungannya, ya, wahahhaaaa...” Lalu aku tertawa terpingkal-pingkal dengan kalimatku sendiri.
             “Gak beres lo, Nan. Banyak-banyak ibadah.” Sarannya sambil menepuk pundakku.  
----
    Berawal dari keterpesonaanku kepada seorang mahasiswi yang berhasil mempresentasikan hasil penelitiannya dalam ajang Mahasiswa Berprestasi tingkat universitas. Rambutnya yang tertata rapi dengan gaya ‘poni lempar’ ala Iqbal Coboy Junior, eh Dilan, kacamata yang pas tersangkut pada hidungnya yang terlihat lancip, sepatu pantofel yang mengkilat berwarna hitam, kemeja putih yang dibalut dengan almamater kebanggaan universitas dan jam tangan berwarna hitam yang terlihat jelas karena lengannya digulung dua lipat. Aku yakin, jika aku berada disampingnya pasti aku mencium jelas aroma maskulin yang melekat pada dirinya.
            Tepat setelah presentasi itu selesai dan ia dinyatakan lolos pada babak berikutnya, entah kesengajaan atau ketidaksengajaannya, ia menghampiriku yang sedang duduk di bangku tunggu yang ada didepan aula saat itu. Aku duduk sendiri dan sedang menunggu Nindy, si Miss. Ngaret. Ia menghampiriku tentu bukan tanpa alasan. Ia mengampiriku dengan membawa sebuah buku berwarna pink yang aku pun tak tahu milik siapa.
     “Sorry, lo Kinan ya? Hmm... kenalin gue Fandy, teknik elektro 2014.” Dia memperkenalkan dirinya, padahal aku sudah tahu. Kamu yang membuat aku terpesona, Fan. Dari sekian banyaknya kandidat mahasiswa berprestasi, kamu yang menarikku. (halah)
          “Ah? Iiya, gue Kinan. Kenapa, ya?” tanyaku dengan ragu dan jantung yang mulai marathon, sepertinya.
            “Ini buku... Nindy. Nindy temen lo, kan?” Wow... dia magician sepertinya. Dari mana dia tahu bahwa Nindy temanku? Dan dia mengenalku?
            “Kok tau Nindy, ya? Dari mana? Kok tau gue Kinan?”
        “Ini di dalem bukunya ada namanya Nindy Alika dan diselipan sampul dalam ada fotonya. Terus dibelakang fotonya ada keterangannya Nindy & Kinan. Terus, tadi pas gue keluar dari aula, gue liat lo dan muka lo mirip di foto ini. Gue nemuin buku ini kemarin di pendopo teknik.” Begitu panjangnya penjelasan yang dia berikan. Beberapa kalimat itu diakhiri dengan senyuman yang membuat para wanita sekitar kami mungkin meleleh. Cokelat kali ah, meleleh.
           Aku baru ingat, beberapa hari yang lalu aku dan Nindy pergi ke pendopo teknik untuk belajar bersama karena akan ada ujian lisan. Pendopo teknik merupakan tempat favorit Nindy, karena ia dapat cuci mata dan menunggu kasih tak sampainya lewat, ya walaupun sampai kami selesai belajar pun lelaki itu tidak memunculkan batang hidungnya. Lalu, Nindy ngedumel kesal dan menyesal belajar disana. Begitu juga buku catatan berwarna pink itu memang milik Nindy yang didalamnya terselip foto kami berdua.
        Pada saat itu, aku berterima kasih pada Nindy dan buku catatannya. Berkat pertemuan itu, aku dan Fandy menjadi sangat dekat. Bersama Fandy, aku melupakan Atta yang selama ini menjadi pahlawan kesianganku. Memang terkadang kami bertemu, tapi tak sesering dulu. Rasanya, aku lupa untuk nebeng Atta (pasti Atta sedang bersyukur). Tak jarang juga aku dan Fandy menghabiskan waktu bersama setelah pulang kuliah.
        “Nan, apa yang lo rasain kalau lo lagi sama gue? Seneng gak? Kan udah lama lo main deket-deket ama gua.” tanya Fandy sibuk menatap aku yang faktanya benci sekali ditatap.
         “Apaansi, Fan? Ya, senenglah. Masa iya gak seneng.”
      “Asiiikkk... Kinan seneng kalau sama Fandy. Kalau gua punya pacar gimana, Nan?” terasa dipanah banget gak si, jalan bareng ya tetap tidak kendor bertanya hal-hal klasik. “Marah kek.” Katanya sambil menyipitkan mata.
         “Basi basi basiiii.... Rada gak nyambung ya, Fan. Itu semacam memancing keributan!” Lalu aku memekarkan hidungku sebagai pertanda sudah males melanjutkan topik yang Jaka Sembung Bawa Golok ini.
          “Jelek kalo gitu, Nan. Tapi, gua tetep suka.”
      “Weeeiiitttsss!!! Ngerdus, shayyy...” Tegasku sambil mengangkis tangannya yang hendak menyentil jidatku. Padahal yang bermasalah hidungku, mungkin dia geli menyentil hidungku, atau ada upil, ya.
        Kemudian hening. Jus dan makananku datang. Kali ini bukan Patbingsoo, tapi Jus Alpukat dan kentang goreng dengan saus cabai dan mayonaise disampingnya.
           “Lo punya pacar, Nan?”
        “Enggaklah, Fan. Kalau punya, dua bulan full makan, main, pulang bareng dan ngerjain tugas bareng lo, masa pacar gue gak marah.” Mengerjakan tugas bersama, padahal jurusan kami berbeda. Ini adalah trik kami berdua agar bisa terus bersama. Namanya juga anak muda dilanda asmara.
         “Enggak punya atau belum punya? Kalau belum, bentar lagi bakalan punya.” Wah, Fandy benar-benar memancing keributan dimalam hari dengan bibirnya yang terangkat sebelah saat senyum. Senyum yang memancing lagi. Iya, memancing Kinan khilaf.
            “Yee.. apaan dah, Fan. Kayak Mbah Mijan lo ye..”
         “Yee.. malah ngajak bercanda si Nunung.” Aibku kembali terbongkar setelah ia berhasil menarik jus yang hendak ku sedot menjauh dari bibirku. Ia menarik gelasku saat aku sedang mengambil ancang-ancang untuk menyedot. “Yhaaa!!! Monyong amat, Nung.”
            “Sialan, kan. Bisa gak iseng sehari, gak sih?!”
            “Kata orang iseng itu salah satu tanda sayang. Cie, deg-degan ya, Nan.”
            “JADI GAK NAFSU.”
            “Gak nafsu makan sendiri kan maksudnya? Sini gue yang suapin.”
        “Coba suapin coba. Buruan kalau berani.” Aku menganga dan mendekat ke arah Fandy. Tapi tidak dengan jarak yang..... sangat dekat.
          “Gak ada sekup tapi, ya?” Ledeknya sambil mencari sekup, sepertinya. Kemudian aku menyiramnya dengan jus alpukat. Tapi, terhenti.
       Iya, begitulah Fandy. Menggemaskan dan menyebalkan. Tapi aku belum mulai menyukainya dengan hati. Masih sama, hanya sekedar kagum dan nyaman bersamanya. Baru nyaman, belum sayang. Mending mana?
         “Makasih ya, Fandy buat hari ini. Main basket di lapangannya seru, makasih juga udah disuapin pake sekup. Gue tunggu suapan selanjutnya pake cangkul.”
           “Berarti kalau gua ngelamar lo gua kasih satu set sekup kali ya buat peralatan dapur. Huahahahahaaa.....” Hobi terbaru Fandy, terbahak.
            “PERGI LO!”
            “Untung diusirnya pergi dari rumah, bukan dari hati. Hehehe... Ohiya, Nan ini buat lo. Sengaja ngasihnya pas udah mau masuk rumah, biar kebayang sampe mau tidur, kalau bisa sampe kebawa mimpi. Malah sampe gabisa tidur. Wakakak...” Serunya sambil melempar sebuah benda yang dibungkus rapi dengan kertas kado. Kenapa harus dilempar, ya? Karena, sudah larut ia memutuskan untuk tidak bertemu bunda malam ini dan ia masih bertengger dimotornya untuk bergegas pulang. Ini kali pertamanya ia mengantarku sampai rumah. Entah kapan ia akan bertemu bunda untuk yang pertama kalinya. Jujur, aku benar-benar tidak enak karena ia masih harus melewati jalanan yang panjang menuju rumahnya, Tebet-Cawang.
           Lalu benar, aku tidak bisa tidur.
***
(Notif Line)
Fandy  :
Morning....
Morning....
Morning....
Me       :
Bujug, ampe 3 kali. Padahal waktunya sama. Nge ping cara baru ya?
Morning juga yaa..
Fandy  :
Sengaja tiga kali
(Sticker matahari)
Me       :
Kenapa gitu? Hobi nyepam ya?
Fandy  :
Soalnya, kalo sama orang yang spesial ga cukup sekali doang ngucapinnya
(Sticker hug)
Me       :
YAELA MBAH MIJAN, SA AE!
        Hari ini aku libur ke kampus, ya karena memang jadwalnya libur. Tapi, mataku seperti panda. Fix. Bukan karena mengerjakan tugas, tapi karena kutukkan Fandy malam tadi. Kado yang dilemparnya menjadi sebab aku tidak bisa tidur dengan nyenyak. Biasanya, aku merasakan kenyenyakkan istirahat malamku bersama bayangan anak dan ayah, Guanlin bin Chanyeol. Tapi, posisi mereka malam tadi terganti oleh kado bersampul Buzz Lightyear dari Fandy. Padahal hanya sebuah kado, ya.
         Luarnya sangat menarik. Fandy memang paham betul aku sangat suka dengan Buzz Lightyear. Lalu, Fandy bertanya, ‘kenapa suka Buzz? Paling suka Toy Story yang keberapa?’, dan aku menjawab ‘gak pernah nonton Toy Story sampe habis. Gatau juga urutannya yang mana, cuma tau yang si Woody nya sedih.’ Sambil melihat dan memilih mainan yang cocok untuk hadiah ulang tahun keponakannya, Fandy kembali membuka mulutnya, ‘gimana ceritanya suka Buzz tapi gak nonton Toy Story sampe tamat? Aneh banget dah.’ kemudian aku mengklarifikasi agar tidak ditertawakan, ‘soalnya perpaduan warna Buzz itu cantik. Hehe...’ Alhamdulillah, Fandy tidak tertawa hanya, melirik sinis aku yang sedang mendangak melihat boneka Buzz dan kawan-kawannya di etalase bagian atas, yang tingginya lebih dariku.
        Wow, malam yang mengejutkan. Penyesalan yang tak berujung karena membukanya ketika sudah siap untuk tidur. Aku sangat suka dan terkejut dengan isinya. Sebuah binder custom Buzz Lightyear. Untung saja bukan bunga. Bunga apa kek, percuma kan ya, dia bakalan layu dan aku bukan tipe orang yang senang diberi bunga, lebih baik ditraktir makan KFC Wingers, hehehe.
        Bindernya biasa saja, tidak ada nilai lebih selain Buzz dan warnanya. Tapi, setelah aku membuka isinya, menarik dan membuatku tidak bisa tidur dengan tenang. Lembar kertas putih biasa tertata rapi sebagai isinya. Namun, terlihat berbeda di bagian pembatasnya yang dijadikan satu disisi depan. Masing-maising pembatas memiliki perbedaan pada kalimat didalamnya. Ooo... kalimat motivasi ternyata. Lumayan juga, ya si Fandy Teguh ini. Lumayan aneh setelah dibuka. Tapi, patut diapresiasi.
Pembatas 1     : Selamat datang....
Pembatas 2     : Semoga kuliahnya tetap semangat!
Pembatas 3     : Jangan males-males ya nulis materinya. Tulisannya bagusan dikit! (agak meledek)
Pembatas 4     : Minimal lulus 4 tahun, kalau bisa 3,5 tahun ya!!!
Pembatas 5     : Biar ‘mau fokus kuliah’ bukan lagi jadi alasan kita untuk bersama. To infinity and beyond!!! (mulai tak enak hati)
Pembatas 6     : Tertanda, Buzz Lightyear-mu. (ternyata benar)
       Lalu, kantung depan dalam bindernya diselipkan photocard Kai dan Chanyeol, Exo edisi Power. Diakhri dengan Jihoon dan Bae Jinyoung, Wanna One edisi Nothing Without You dikantung belakang. Biar selalu ingat dia, katanya. Ingat apanya, ya.
Me       :
Fan, dimana?
Makasih ya kadonya, hehe. Kan gak ulang tahun. Suka luar dan isinya.
(Sticker happy)
Fandy  :
Di rumah, nih. Udah balik. Alhamdulillah....
Oh udah dibuka? Syukurlah kalau suka. Gak seberapa, ya tapi...
Suka sama oppa nya gak? Biar gak berisik ngomongin Yal Yeol, bihun bihun deep apa itu. Jangan ilang itu photocardnya. Kalau ilang gak ada yang mau beliin tu nanti. Mahal!!
Suka pembatasnya gak? Atur sendiri ya yang mana motivasi yang prioritas semoga sih yang ke lima. Wkwk
Me       :
KAYAK GAK IKHLAS GITU Y. Suka, kok. Btw, beli photocard dimana coba? Jangan-jangan lo follow akun olshop kpop, yaaa?????? Maaf ya selalu bawel tentang mereka, tapi jangan salah sebut yaaa wkwk. Tapi, hubungan Buzz sama mereka apaan coba?? Lo ganti nama aja kali jadi Jaka Sembung Bawa Golok.
HMMM AJALAH YAAA....
Fandy  :
Buzz nya kan ceritanya gue, jadi pas baru ambil bindernya, lo bakal inget gue. Terus, gakpapa lo suka sama oppa oppa itu. Simpen oppa itu di binder dari gue, udah gue kasih fasilitas. Nih ya, biar lo inget gak boleh nyimpen tuh oppa di hati lo. HALU, NAN HALUUUUU... Ngomong apasi gue. Yaudah intinya itu buat lo, nanya mulu ribet banget deh!!
Me       :
Hahaha... tetep gak ada hubungannya :( Tapi bisa gitu yaaa... POKOKNYA, MAKASIH YAAAAA!! Tapi, gak usah nge gas!!
Fandy  :
Sama-sama yaaa... walaupun tetep gak nyambung, lo harus pikirin dari sekarang isi bindernya. Biar nanti kalau ditanya gak bingung. HEHE. Bercanda, tp klo lo mau anggep beneran gapapa, siii... Anggep beneran, kek!
Yeu nunung!!
        Apa hanya aku yang tidak bisa tidur karena hal sekecil itu? Bukan karena romantis, tapi aku mulai takut. Takut pokoknya. Takut semua ini semakin menjadi diluar kendaliku. Ditambah lagi dengan obrolan kami saat paginya. Aku yang harus mengucapkan terimakasih dan ia mengingatkanku untuk melanjutkan tindakannya. Bagaimana ya, bukan ini yang kuharapkan. Tapi, tunggu ada yang terselip dibalik photocard itu...
Me       :
Fandy!! Kok ada 2 tiket dufan??
Fandy  :
Tanggal segitu free kan? Bawa 2 tiketnya, ya. See you!!!
(Sticker bye)
Me       :
Kita ke dufan?? Apa lo jualan? Apa salah masukin, cui?
Fandy  :
Gak kok buset. Gue cuma mau bikin lo seneng dan biar si dufan yang bantuin gue bikin lo seneng.
            Kemudian, aku tidak tenang lagi melewati malam. Tidak sabar menunggu hari itu tiba. Perlu kubuat list yang akan kulakukan bersamanya kah? 
*** 
Share: